Rabu, 26 Juni 2013

Dreamer & Visioner itu beda tipis

Kali ini gue bakal nyeritain semua mimpi dan impian gue selama gue hidup. Gue berprinsip mau jadi orang yang bermanfaat bagi orang lain. Contoh hal kecil aja deh gue hobi banget ngerangkum sebelum ujian. Nah rangkuman itu suka gue bagi-bagiin ke temen gue di kelas. Toh niat gue yang penting bermanfaat bagi orang lain. Tapi disatu sisi mungkin orang lain ngeliatnya gue kaya dimanfaatin karena gue rajin bikin rangkuman. Gue ga peduli apa kata orang lain. Nah gue punya beberapa impian sederhana tapi menurut gue ini "proyek luar biasa" versi gue.

Pertama: setelah gue lulus S1 nanti gue mau ngelanjutin S2 di Jepang (Aamiin). Hal yang gue lakuin supaya ini terealisasikan adalah gue perdalam bahasa jepang dan inggris gue mulai sekarang. Gue mulai nyari professor pembimbing gue disana nanti. Kenapa mesti Jepang? Karena disana teknologinya super canggih dan keren, makanya gue pengen banget belajar disana. Terus nanti gue aplikasiin alatnya di pedesaan Indonesia. Gue tertarik banget dengan kata yang berbau teknologi atau alat alternatif. Gue pengen punya rumah yang isinya itu alat teknologi buatan gue sendiri. Daridulu pengen banget gue buat teknologi listrik dari arus listrik dan dari matahari. Walaupun udah banyak yang make, tetep aja gue pengen nyoba bikin sendiri. Gue termasuk tipe orang yang kalo belom ngerti atau nyoba sendiri tentang suatu hal gaakan pernah bosen atau berpindah dari hal tersebut.

Kedua: gue pengen punya usaha sendiri. Pastinya sih produk pangan. Karena gue suka banget sama "indomie", sampe-sampe gue punya cita-cita pengen bikin perusahaan yang bisa ngalahin PT Indofood. Gue berfikiran kenapa bumbu indomie itu enak banget tapi bahaya dan masih aja ada yang beli? *termasuk gue*. Akhirnya gue bulatkan tekad, penelitian skripsi gue tentang mie dan msg. Mie nya dari tepung ikan, sedangkan msg nya dari kulit udang. Dan gue pun udah ngetag dosen pembimbing gue nantinya. Semoga lancar aamiin :)

Ketiga: gue pengeen banget ke daerah pedesaan daerah Sumatera, Sulawesi dan Irian. Disana gue pengen memberikan solusi bagi masalah mereka disana. Mau sharing dengan orang sana. Mau ngajar anak-anaknya juga. Sebenernya sih gue pengen banget ikutan "Indonesia Mengajar". Tapi kalo gak keterima pun yaudah gue secara independen aja ke daerahnya. Gak masalah sendiri atau sama siapapun. Kalo bisa disaat gue mau mencapai misi ketiga ini gue udah menikah, jadi gue punya seseorang yang gue sayangi yang akan selalu mensupport gue apapun yang gue lakukan ini. Niat gue ngelakuin ini semua: memperbaiki negara gue sendiri, berbuat baik sama orang lain, bermanfaat bagi orang lain dengan apa yang gue punya. 
Nah sekarang gue mesti mikir realistis: Impian vs Realita. Realita? Semuanya butuh uang. Disitu gue mikir, gue harus ngumpulin banyak duit dari sekarang lewat usaha gue. Apapun itu. Gue ga pernah terfikirkan gimana hidup gue nanti. Mapan apa ngga? Bakal sering liburan keluar negri apa ga? Pake barang bermerk apa ngga? Yang gue pikirin adalah gue ada di lingkungan alam yang tenang, berinteraksi dengan masyarakat, hidup sederhana.

Entah kenapa gue suka banget kalo ngeliat gambar ini. Seakan-akan jadi to-do lists untuk orang-orang yang punya pemikiran hidup sama kaya gue.

Ini gue ambil dari buku "Berani Mengubah" nya bang Pandji Pragiwaksono
Ya ini adalah mimpi gue secara garis besar. Sederhana tapi butuh pengorbanan yang luar biasa untuk mencapainya. But I remember, this is your dream. If you can write it, then you have to believe that you can do it. You must be stronger. You have to be an independent woman that can do everything for yourself. Everything needs sacrifice Far :)